Catatan Senin-Kamis; Hitam atau Negatif, Pilih Mana?

0

Rada mirip-miriplah, walaupun bertolak belakang cara maennya. Tujuannya sama, menghancurkan reputasi lawan. Hanya saja yang satu melakukan langkah-Iangkah propaganda negatif dengan tujuan pembunuhan karakter, sementara yang satu  lagi mengkritisi atau mengangkat ke­lemahan lawan berdasarkan fakta yang ada.

Inilah dua model kampanye yang selalu digelontorkan dalam setiap kontestasi; black campaign (kampanye hitam) dan negative campaign (kampanye negatif). Strategi melakukan kampanye hitam biasanya dimainkan secara terstruktur, masif dan dikendalikan bak gerakan bawah tanah. Begitu isu dilemparkan, tim agitasi akan bergerak ke kantong-kantong suara pemilih. Tak heran fitnah, hasutan dan provokasi pun dijadikan alat propaganda untuk mendiskreditkan seseorang. Terlepas isu itu diterima atau tidak, yang penting sudah menggelinding bak bola salju. Setidaknya lawan politik dibuat kelimpungan untuk mengklarifikasi fakta sebenarnya. Kecenderungannya bernuansa fitnah, namun tak mudah untuk menjernihkannya.

Cara berdemokrasi dengan kampanye hitam  sendiri ternyata bukan  barang  baru, sudah dikenal tahun 1796 saat pemilihan Presiden Amerika Serikat. John  Adams yang terpilih menggantikan George Washington  harus berjibaku menepis isu politik  yang dilontarkan kubu lawan.

Di Indonesia sendiri Presiden SBY pada  Pilpres  2004  dan 2009  pernah  diserang  habis-habisan dengan isu kampanye hitam, bahkan pada Pilpres 2009 secara terang-terangan Wakil Ketua DPR RI, Zaenal Ma’arif menyebutkan SBY sudah menikah dan memiliki 2 orang anak  sebelum masuk  Akabri. Isu  ini memang terbantahkan, karena syarat masuk Akabri tidak boleh pernah menikah apalagi memiliki anak. Namun mengklarifikasinya bukan persoalan mudah. Isu digulirkan dan setidaknya mampu menggerus  suara masyarakat  pada saat itu.

Begitu juga kampanye  hitam  yang  dialami Presiden  Jokowi dengan isu akan melakukan pelarangan azan di masjid dan bakal melegalkan perkawinan sejenis jika terpilih, termasuk isu istri Wapres Boediono yang dihembuskan beragama Katolik dikarenakan tidak menggunakan jilbab jadi mainan  yang menarik dengan memainkan isu sara.

Kemasan   isu  seperti    ini  memang   bukan   hal  yang  baru, karena    tak   perlu   menggunakan      data   dan   fakta,    cukup dilemparkan,   dikemas,  diyakinkan  kepada setiap  orang  dengan diselingi   beberapa   fakta  yang  tak  memiliki    dasar yang  kuat. Apalagi yang melempar  isu orang-orang  yang memiliki  pengaruh dan kapasitas   di  masyarakat.    Biasanya   media   mainstream maupun    media   sosial    pun   turut     memberi     peran   dalam penyebarannya.   Cara percaya orang  pun  seakan memiliki   dalil, namun  ternyata   setelah   ditelusuri    be rita yang  menyebar   itu hanya be rita  bohong  (hoax).

Inilah   cara  kerja   kampanye    hitam,    dianggap    alat   yang mujarab  untuk ‘membunuh’   karakter  seseorang. Penyebarannya dilakukan   secara  masif, namun  seakan  tak  berwujud.    Ibarat kentut,  hanya baunya yang terasa,  tapi  wujud kentut  ini seakan tak  pernah   ada.    Bahkan,  walaupun    dilarang   dan  dianggap melanggar   hukum,  gerakan  yang  dibangun   dengan  melakukan kampanye hitam  tetap  dilakukan  dalam setiap  kontestasi,  malah sudah dianggap  lumrah.

Lantas   bagaimana     dengan    kampanye     negatif?     Kalau kampanye  cara  ini dianggap  tak  menyalahi   aturan.   Kampanye negatif    kecenderungannya     adalah   mengkritisi.      Kelemahan program   lawan  politik   selalu  dijadikan   alat untuk  menyerang. Biasanya kampanye  negatif  dilakukan  secara terbuka  dan aktor­ aktor  intelektualnyapun    orang-orang  yang memiliki   rekam jejak dan  popularitas   yang tinggi.  Pelaku kampanye  negatif  biasanya memiliki   data  dan fakta  yang akurat  menu rut  pemahamannya, selanjutnya    tim   inilah   yang  akan mengulas   dan  mengupas tuntas  semua kelemahan  program  dari  kubu lawan.

Baca Juga:   Ekonomi Kreatif Tumbuhkan Perekonomian Masyarakat di Masa Pandemi

Sikap mengkritisi   dari  lawan  politik   ini sering  dimanfaatkan media  untuk memancing   kubu  lawan  politik   untuk  melakukan counter,   dan  biasanya perdebatan    panjang  akan  terjadi.   Tak heran  media  elektronik   nasional  selalu menjadikan   momen  ini untuk   menaikkan    rating   pemirsanya.     Lawan  dari  negative campaign   adalah  positive   campaign.   Namun  kampanye  positif ini dianggap  kurang menarik  bagi banyak orang,  karena biasanya hanya  bercerita  tentang   kehebatan   pelaku  kontestasi   dengan semua kelebihan  program  yang sudah dilakukannya.

*****

Beginilah  wujud   kontestasi  itu.  Selalu kita  mengedepankan sikap  kesatria  dalam berdemokrasi,    namun   hal  itu  hanya  lip service  belaka.  Takkan  ada yang bertarung   siap  menang  siap kalah, namun yang mengemuka  adalah menangkan pertarungan dengan   segala  cara.  Langkah  segala  cara  inilah   yang  sering dianalogikan     dengan   banyak   cara.  Jika  prosesnya    melalui penghitungan  suara, strategi  money  politics   biasanya  dijadikan langkah  terakhir,   namun sebelum  itu  terjadi   strategi  kampanye hitam  dianggap  lebih  efektif  untuk melemahkan  kubu lawan.

Lagi-Iagi      semua    cara    dilakukan       dalam     kontestasi berdemokrasi dinegeri  tercinta   ini.  Oewasa berpolitik,    dewasa berdemokrasi   seakan  mudah disebutkan,   namun  terasa  susah diwujudkan.    Kita  sudah  terbiasa   dengan iklim  yang  bertolak belakang  dengan  kedewasaan  berdemokrasi.   Namun  terkadang kita abai memaknai  politik  identik  dengan kepentingan.

Usai pertarungan   dalam  kontestasi,   hal  yang  biasa adalah bersatu    lagi,  apalagi    kontestasi    ini  terjadi    dalam   sebuah organisasi profesi. Melakukan kampanye hitam dalam proses kontestasi  hanya akan meninggalkan  luka dan goresan yang sulit untuk disembuhkan.  Jika harus memilih,  lakukanlah  dengan kampanye negatif, namun dengan cara-cara yang kreatif yang bertujuan   untuk membesarkan  organisasi.

Tapi,   inilah    demokrasi     ala  kita,    sering    mengabaikan sportifitas.     Kekuasaan  dianggap  segalanya,  sehingga  tak  ada yang  mau  mengalah  dan semuanya  ingin  jadi  pemenang.  Tapi itu  hal yang lumrah,  demokrasi  memberi  peluang  kepada siapa saja.  Hanya  saja,  setelah   berdemokrasi     kita   harus  bersatu kembali.     Hindari     kampanye     hitam    karena    cara   ini  bisa’membunuh’ diri  sendiri.  Mari  kita camkan bersama.  Itu saja.

Syahrir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here